Categories
kesehatan

efek makanan berlemak pada tubuh Kamu

efek makanan berlemak pada tubuh Kamu – Makanan berminyak tidak hanya ditemukan di toko makanan cepat saji, tetapi juga umum ditemukan di tempat makan kantor, restoran, sekolah, dan bahkan menu rumahan banyak orang. Sebagian besar makanan yang digoreng atau dimasak dengan minyak berlebih dianggap makanan berminyak. Ini termasuk kentang goreng, pizza, cincin bawang, stik keju, dan donat.

Jarang Diketahui, 5 Makanan Ini Mengandung Lemak Jahat

efek makanan berlemak pada tubuh Kamu

1. Kembung, sakit perut dan diare

Dari makronutrien seperti karbohidrat, lemak, dan protein – lemak dicerna paling lambat. Karena makanan berminyak mengandung lemak dalam jumlah tinggi, nutrisi ini memperlambat pengosongan perut yang dapat menyebabkan kembung, mual, dan sakit perut.
Pada orang dengan kondisi pencernaan, seperti sindrom iritasi usus (IBS), pankreatitis kronis, atau sakit perut, makanan berlemak tinggi dapat menyebabkan sakit perut, kram, dan diare.

2. Melemahkan mikrobioma usus Kamu

Makanan berlemak diketahui merusak bakteri baik yang hidup di usus. Probiotik ini membantu mendukung:
Pencernaan serat. Bakteri usus kami memecah serat untuk menghasilkan asam lemak rantai pendek (SCFA), yang memiliki efek anti-inflamasi dan dapat melindungi dari gangguan pencernaan Dukungan Slot Terbaru kekebalan tubuh. Mikrobiota usus berkomunikasi dengan sel kekebalan untuk membantu mengontrol respons tubuh terhadap infeksi Pengaturan berat badan. Ketidakseimbangan bakteri usus dapat berkontribusi pada penambahan berat badan Kesehatan usus. Gangguan mikrobioma usus telah dikaitkan dengan perkembangan IBS, sementara probiotik – mikroorganisme hidup dan sehat yang ditemukan dalam makanan tertentu – dapat membantu memperbaiki gejala di atas Mendukung kesehatan jantung. Bakteri usus yang sehat dapat membantu meningkatkan kolesterol HDL pelindung jantung, sementara spesies berbahaya dapat menghasilkan senyawa yang merusak arteri yang berkontribusi terhadap penyakit jantung. Pola makan tinggi lemak, seperti makanan tinggi lemak, dapat merusak mikrobioma usus dengan meningkatkan jumlah bakteri usus yang tidak sehat dan menurunkan jumlah bakteri menguntungkan. Perubahan ini menyebabkan obesitas dan penyakit kronis lainnya, seperti kanker, penyakit jantung, diabetes, dan penyakit Parkinson.

3. Dapat menyebabkan penambahan berat badan dan obesitas

Makanan berminyak, dimasak dengan lemak dalam jumlah besar, dapat menyebabkan penambahan berat badan karena jumlah kalorinya yang tinggi. Misalnya, satu kentang panggang kecil (3,5 ons atau 100 gram) mengandung 93 kalori dan 0,1 gram lemak, sedangkan kentang goreng dalam jumlah yang sama mengandung 312 kalori dan 15 gram lemak.
Obesitas dikaitkan dengan banyak kondisi kesehatan negatif, termasuk penyakit jantung, diabetes, stroke, dan beberapa jenis kanker. Secara khusus, kadar lemak trans yang tinggi dalam tubuh dapat menyebabkan penambahan berat badan. Lemak trans terbentuk ketika minyak nabati dimodifikasi secara kimia untuk disimpan pada suhu kamar. Terlepas dari peraturan penggunaan, lemak masih ditemukan di banyak makanan berminyak karena penggunaan minyak nabati terhidrogenasi selama penggorengan dan persiapan makanan.
Penelitian pada hewan mencatat bahwa lemak trans dapat menyebabkan penambahan berat badan, bahkan ketika kalori tidak berlebih. Selain itu, sebuah studi selama delapan tahun pada 41.518 wanita menentukan bahwa mereka yang kelebihan berat badan memperoleh 2,3 pon (1kg) untuk setiap peningkatan 1% asupan lemak trans. .

4. Dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke

Makanan berlemak memiliki sejumlah efek negatif pada kesehatan jantung. Misalnya, gorengan telah terbukti meningkatkan tekanan darah, menurunkan kolesterol HDL (baik), dan menyebabkan penambahan berat badan dan obesitas, yang semuanya dikaitkan dengan penyakit jantung. Penelitian menunjukkan bahwa keripik kentang meningkatkan peradangan dan dapat menyebabkan penyakit jantung.
Selain itu, risiko penyakit jantung Kamu mungkin terkait dengan seberapa sering Kamu makan gorengan. Satu studi menemukan bahwa wanita yang makan 1 porsi atau lebih ikan goreng per minggu memiliki risiko 48% lebih tinggi terkena gagal jantung dibandingkan mereka yang hanya makan 3 porsi per bulan. Selain itu, sebuah studi observasi besar terhadap 6.000 orang di 22 negara menemukan bahwa makan banyak gorengan, pizza, dan makanan cepat saji dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke sebesar 16%.

5. Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Kamu

Makanan berlemak dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Konsumsi makanan cepat saji, termasuk tidak hanya makanan berminyak tetapi juga minuman manis, menyebabkan kalori tinggi, penambahan berat badan, kontrol gula darah yang buruk, dan peningkatan peradangan. Pada saat yang sama, faktor-faktor ini meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dan sindrom metabolik – sekelompok kondisi yang mencakup obesitas, tekanan darah tinggi, dan gula darah tinggi.
Misalnya, sebuah studi penting Studi besar menunjukkan bahwa makan gorengan 1 sampai 3 kali per minggu meningkatkan risiko diabetes tipe 2 sebesar 15%, dan 7 kali atau lebih per minggu meningkatkan risiko sebesar 55%. Studi lain menemukan bahwa orang yang makan makanan cepat saji lebih dari dua kali per minggu dua kali lebih mungkin mengembangkan resistensi insulin, yang bisa menjadi pendahulu diabetes, dibandingkan dengan mereka yang makan kurang dari sekali per minggu.